MyDailyFlower - Saturday Canna📷🌼🌹🌺

in mydailyflower •  3 months ago 

Hello Blurtters,
Today I would like to share with you five photos of beautiful Canna flowers. I found these beautiful Cann flowers were planted in the median of the road which is located in Gunung Bahagia Sub-district, South Balikpapan District, Balikpapan City, East Kalimantan Province, Indonesia. Photos taken using the camera of Sony Smartphone.
DSC_7050.JPG

DSC_7051.JPG

DSC_7055.JPG

DSC_7052.JPG

DSC_7054.JPG

You Are Welcome To Take Part In MyDailyFlower Photo Challenge
No Rewards Just For Fun

The Rules:

My Daily Flowers By Day:
@ Monday Frangipani / @ Adenium Obesum
@ Tuesday Allamanda
@ Wednesday Hibiscus
@ Thursday Bougainvillea
@ Friday Asoka / Ixora
@ Saturday Canna 🌼
@ Sunday Rose

Thanks For Coming By
Regards,
@bendotri

DSC_7053.JPG

Canna indica, commonly called achira in Latin America, has been cultivated by Native Americans in tropical America for thousands of years, and was one of the earliest domesticated plants in the Americas. The starchy root is edible.

The first species of Canna introduced to Europe was C. indica, which was imported from the East Indies, though the species originated from the Americas. Charles de l'Ecluse, who first described and sketched C. indica, indicated this origin, and stated that it was given the name indica, not because the plant is from India, in Asia, but because this species was originally transported from America: Quia ex America primum delata sit; and at that time, one described the tropical areas of that part of the globe as the West Indies.

The plants are large tropical and subtropical herbaceous perennials with a rhizomatous rootstock. The broad, flat, alternate leaves that are such a feature of these plants, grow out of a stem in a long, narrow roll and then unfurl. The leaves are typically solid green, but some cultivars have glaucose, brownish, maroon, or even variegated leaves.

The flowers are asymmetric and composed of three sepals and three petals that are small, inconspicuous, and hidden under extravagant stamens. What appear to be petals are the highly modified stamens or staminodes. The staminodes number (1–) 3 (–4) (with at least one staminodal member called the labellum, always being present. A specialized staminode, the stamen, bears pollen from a half-anther. A somewhat narrower "petal" is the pistil, which is connected down to a three-chambered ovary.

The flowers are typically red, orange, or yellow, or any combination of those colours, and are aggregated in inflorescences that are spikes or panicles (thyrses). Although gardeners enjoy these odd flowers, nature really intended them to attract pollinators collecting nectar and pollen, such as bees, hummingbirds, sunbirds, and bats. The pollination mechanism is conspicuously specialized. Pollen is shed on the style while still in the bud, and in the species and early hybrids, some is also found on the stigma because of the high position of the anther, which means that they are self-pollinating. Later cultivars have a lower anther, and rely on pollinators alighting on the labellum and touching first the terminal stigma, and then the pollen.

The wild species often grow to at least 2–3 m (6.6–9.8 ft) in height, but wide variation in size exists among cultivated plants; numerous cultivars have been selected for smaller stature.

Cannas grow from swollen underground stems, correctly known as rhizomes, which store starch, and this is the main attraction of the plant to agriculture, having the largest starch grains of all plant life.

Canna is the only member of the Liliopsida class (monocot group) in which hibernation of seed is known to occur, due to its hard, impenetrable seed covering.

Planting Canna

• Canna flowers need lots of sun and fertile, moist soil but you don't have to spoil them.
• Canna planting can be started at home in small pots if your gardening season is short.
• For plants, loosen the soil to a depth of 12 to 15 inches, then mix in a 2 to 4 inch layer of compost.
• Dig a 2 to 3 inch hole and insert the rhizome in the hole, pointing the eye of the rhizome up.
• Cover with soil and compact. Flush sir thoroughly.
• Give the rhizome space 30cm to 100cm apart.
• If you are growing from seed, be aware that the germination rate is low and the seeds must be filed or lightly acidified to break down their hard coat.

Caring for Canna

• This plant needs good watering, water it if it rains a little and more often in the dry/hot season.
• Apply a layer of heartburn around the soil to retain moisture and reduce weeds
• As the flowers fade, pick them to stimulate continued flowering.
• Cut each stem into the ground after it dries.

Pests/Diseases

• Snails, spider mites and caterpillars.
• Rust, fungal leaf spot, bacteria are common.
• Yellow mosaic and virus wilt may occur.

Canna indica, yang biasa disebut achira di Amerika Latin, telah dibudidayakan oleh penduduk asli Amerika di Amerika tropis selama ribuan tahun, dan merupakan salah satu tanaman peliharaan paling awal di Amerika. Akar bertepungnya bisa dimakan.

Spesies pertama Kana yang diperkenalkan ke Eropa adalah C. indica, yang diimpor dari Hindia Timur, meskipun spesies ini berasal dari Amerika. Charles de l'Ecluse, yang pertama kali mendeskripsikan dan membuat sketsa C. indica, mengindikasikan asal usul ini, dan menyatakan bahwa itu diberi nama indica, bukan karena tanaman itu berasal dari India, di Asia, tetapi karena spesies ini awalnya diangkut dari Amerika: Quia ex America primum delata sit; dan pada saat itu, orang menggambarkan daerah tropis di bagian dunia itu sebagai Hindia Barat.

Tanaman ini merupakan tanaman keras herba tropis dan subtropis yang besar dengan batang bawah rhizomatous. Daun yang lebar, rata, dan bergantian yang merupakan ciri khas tanaman ini, tumbuh dari batang dalam gulungan yang panjang dan sempit dan kemudian terbuka. Daunnya biasanya berwarna hijau pekat, tetapi beberapa kultivar memiliki daun glaucose, kecoklatan, merah marun, atau bahkan beraneka ragam.

Bunganya asimetris dan terdiri atas tiga sepal dan tiga kelopak yang kecil, tidak mencolok, dan tersembunyi di bawah benang sari yang mewah. Apa yang tampak seperti kelopak bunga adalah benang sari atau staminoda yang sangat termodifikasi. Staminoda berjumlah (1-) 3 (-4) (dengan setidaknya satu anggota staminodal yang disebut labellum, selalu ada. Staminoda khusus, benang sari, mengandung serbuk sari dari setengah anther. "Kelopak" yang agak sempit adalah putik, yang terhubung ke ovarium tiga bilik.

Bunganya biasanya berwarna merah, oranye, atau kuning, atau kombinasi dari warna-warna tersebut, dan dikumpulkan dalam perbungaan yang berupa paku atau malai (thyrses). Meskipun para tukang kebun menikmati bunga-bunga aneh ini, namun alam benar-benar menginginkannya untuk menarik penyerbuk yang mengumpulkan nektar dan serbuk sari, seperti lebah, burung kolibri, burung matahari, dan kelelawar. Mekanisme penyerbukannya sangat khusus. Serbuk sari ditumpahkan pada gaya saat masih dalam kuncup, dan pada spesies dan hibrida awal, beberapa juga ditemukan pada kepala putik karena posisi antera yang tinggi, yang berarti bahwa mereka melakukan penyerbukan sendiri. Kultivar yang lebih baru memiliki anther yang lebih rendah, dan mengandalkan penyerbuk yang hinggap pada labellum dan menyentuh stigma terminal terlebih dahulu, dan kemudian serbuk sari.

Spesies liar sering tumbuh setinggi setidaknya 2-3 m (6,6-9,8 kaki), tetapi variasi ukuran yang luas ada di antara tanaman yang dibudidayakan; banyak kultivar telah dipilih untuk perawakan yang lebih kecil.

Kana tumbuh dari batang bawah tanah yang bengkak, yang dikenal sebagai rimpang, yang menyimpan pati, dan ini adalah daya tarik utama tanaman untuk pertanian, memiliki butiran pati terbesar dari semua kehidupan tanaman.

Kana adalah satu-satunya anggota kelas Liliopsida (kelompok monokotil) di mana hibernasi benih diketahui terjadi, karena penutup bijinya yang keras dan tidak dapat ditembus.

Tanaman ini merupakan tanaman keras herba tropis dan subtropis yang besar dengan batang bawah rhizomatous. Daun yang lebar, rata, dan bergantian yang merupakan ciri khas tanaman ini, tumbuh dari batang dalam gulungan yang panjang dan sempit dan kemudian terbuka. Daunnya biasanya berwarna hijau pekat, tetapi beberapa kultivar memiliki daun glaucose, kecoklatan, merah marun, atau bahkan beraneka ragam.

Bunganya asimetris dan terdiri atas tiga sepal dan tiga kelopak yang kecil, tidak mencolok, dan tersembunyi di bawah benang sari yang mewah. Apa yang tampak seperti kelopak bunga adalah benang sari atau staminoda yang sangat termodifikasi. Staminoda berjumlah (1-) 3 (-4) (dengan setidaknya satu anggota staminodal yang disebut labellum, selalu ada. Staminoda khusus, benang sari, mengandung serbuk sari dari setengah anther. "Kelopak" yang agak sempit adalah putik, yang terhubung ke ovarium tiga bilik.

Bunganya biasanya berwarna merah, oranye, atau kuning, atau kombinasi dari warna-warna tersebut, dan dikumpulkan dalam perbungaan yang berupa paku atau malai (thyrses). Meskipun para tukang kebun menikmati bunga-bunga aneh ini, namun alam benar-benar menginginkannya untuk menarik penyerbuk yang mengumpulkan nektar dan serbuk sari, seperti lebah, burung kolibri, burung matahari, dan kelelawar. Mekanisme penyerbukannya sangat khusus. Serbuk sari ditumpahkan pada gaya saat masih dalam kuncup, dan pada spesies dan hibrida awal, beberapa juga ditemukan pada kepala putik karena posisi antera yang tinggi, yang berarti bahwa mereka melakukan penyerbukan sendiri. Kultivar yang lebih baru memiliki anther yang lebih rendah, dan mengandalkan penyerbuk yang hinggap pada labellum dan menyentuh stigma terminal terlebih dahulu, dan kemudian serbuk sari.

Spesies liar sering tumbuh setinggi setidaknya 2-3 m (6,6-9,8 kaki), tetapi variasi ukuran yang luas ada di antara tanaman yang dibudidayakan; banyak kultivar telah dipilih untuk perawakan yang lebih kecil.

Kana tumbuh dari batang bawah tanah yang bengkak, yang dikenal sebagai rimpang, yang menyimpan pati, dan ini adalah daya tarik utama tanaman untuk pertanian, memiliki butiran pati terbesar dari semua kehidupan tanaman.

Kana adalah satu-satunya anggota kelas Liliopsida (kelompok monokotil) di mana hibernasi benih diketahui terjadi, karena penutup bijinya yang keras dan tidak dapat ditembus.

Bunganya biasanya berwarna merah, oranye, atau kuning, atau kombinasi dari warna-warna tersebut, dan dikumpulkan dalam perbungaan yang berupa paku atau malai (thyrses). Meskipun para tukang kebun menikmati bunga-bunga aneh ini, namun alam benar-benar menginginkannya untuk menarik penyerbuk yang mengumpulkan nektar dan serbuk sari, seperti lebah, burung kolibri, burung matahari, dan kelelawar. Mekanisme penyerbukannya sangat khusus. Serbuk sari ditumpahkan pada gaya saat masih dalam kuncup, dan pada spesies dan hibrida awal, beberapa juga ditemukan pada kepala putik karena posisi antera yang tinggi, yang berarti bahwa mereka melakukan penyerbukan sendiri. Kultivar yang lebih baru memiliki anther yang lebih rendah, dan mengandalkan penyerbuk yang hinggap pada labellum dan menyentuh stigma terminal terlebih dahulu, dan kemudian serbuk sari.

Spesies liar sering tumbuh setinggi setidaknya 2-3 m (6,6-9,8 kaki), tetapi variasi ukuran yang luas ada di antara tanaman yang dibudidayakan; banyak kultivar telah dipilih untuk perawakan yang lebih kecil.

Kana tumbuh dari batang bawah tanah yang bengkak, yang dikenal sebagai rimpang, yang menyimpan pati, dan ini adalah daya tarik utama tanaman untuk pertanian, memiliki butiran pati terbesar dari semua kehidupan tanaman.

Kana adalah satu-satunya anggota kelas Liliopsida (kelompok monokotil) di mana hibernasi benih diketahui terjadi, karena penutup bijinya yang keras dan tidak dapat ditembus.

Tanaman ini merupakan tanaman keras herba tropis dan subtropis yang besar dengan batang bawah rhizomatous. Daun yang lebar, rata, dan bergantian yang merupakan ciri khas tanaman ini, tumbuh dari batang dalam gulungan yang panjang dan sempit dan kemudian terbuka. Daunnya biasanya berwarna hijau pekat, tetapi beberapa kultivar memiliki daun glaucose, kecoklatan, merah marun, atau bahkan beraneka ragam.

Bunganya asimetris dan terdiri atas tiga sepal dan tiga kelopak yang kecil, tidak mencolok, dan tersembunyi di bawah benang sari yang mewah. Apa yang tampak seperti kelopak bunga adalah benang sari atau staminoda yang sangat termodifikasi. Staminoda berjumlah (1-) 3 (-4) (dengan setidaknya satu anggota staminodal yang disebut labellum, selalu ada. Staminoda khusus, benang sari, mengandung serbuk sari dari setengah anther. "Kelopak" yang agak sempit adalah putik, yang terhubung ke ovarium tiga bilik.

Bunganya biasanya berwarna merah, oranye, atau kuning, atau kombinasi dari warna-warna tersebut, dan dikumpulkan dalam perbungaan yang berupa paku atau malai (thyrses). Meskipun para tukang kebun menikmati bunga-bunga aneh ini, namun alam benar-benar menginginkannya untuk menarik penyerbuk yang mengumpulkan nektar dan serbuk sari, seperti lebah, burung kolibri, burung matahari, dan kelelawar. Mekanisme penyerbukannya sangat khusus. Serbuk sari ditumpahkan pada gaya saat masih dalam kuncup, dan pada spesies dan hibrida awal, beberapa juga ditemukan pada kepala putik karena posisi antera yang tinggi, yang berarti bahwa mereka melakukan penyerbukan sendiri. Kultivar yang lebih baru memiliki anther yang lebih rendah, dan mengandalkan penyerbuk yang hinggap pada labellum dan menyentuh stigma terminal terlebih dahulu, dan kemudian serbuk sari.

Spesies liar sering tumbuh setinggi setidaknya 2-3 m (6,6-9,8 kaki), tetapi variasi ukuran yang luas ada di antara tanaman yang dibudidayakan; banyak kultivar telah dipilih untuk perawakan yang lebih kecil.

Kana tumbuh dari batang bawah tanah yang bengkak, yang dikenal sebagai rimpang, yang menyimpan pati, dan ini adalah daya tarik utama tanaman untuk pertanian, memiliki butiran pati terbesar dari semua kehidupan tanaman.

Kana adalah satu-satunya anggota kelas Liliopsida (kelompok monokotil) di mana hibernasi benih diketahui terjadi, karena penutup bijinya yang keras dan tidak dapat ditembus.

Bunga kana biasanya dimanfaatkan sebagai tanaman hias dan bahan obat tradisional. Rimpang rasanya manis dan berkhasiat penyejuk, pereda demam (antipiretik), peluruh kencing (diuretik), penenang (tranquilizer), dan menurunkan tekanan darah (hipotensif), disentri kronis, wasir (hemoroid), keputihan (lekore), dan radang hati akut disertai kuning. Bunganya berkhasiat hemostatis, darah haid yang banyak (metrorrhagia), dan batuk darah. Bagian tanaman yang digunakan sebagai obat adalah rimpang segar atau kering dan bunga keringnya.

Kana dapat tumbuh dari biji tapi tidak mudah; lebih baik untuk membeli umbi atay memisahkan anakan dan tunasnya.

Menanam Kana
• Bunga Kana membutuhkan banyak sinar matahari dan tanah subur dan lembab tetapi Anda tidak harus memanjakan mereka.
• Menanam Kana dapat dimulai di rumah dalam pot kecil jika musim berkebun Anda pendek.
• Untuk tanaman, gemburkan tanah hingga kedalaman 12 sampai 15 inci, lalu campurkan dalam lapisan 2 sampai 4 inci kompos.
• Galilah lubang 2 sampai 3 inci dan masukkan rimpang di dalam lubang, mata rimpang arahkan keatas.
• Tutup dengan tanah dan padatkan. Siramlah sir secara menyeluruh.
• Berikanlah ruang rimpang terpisah 30cm sampai 100cm.
• Jika Anda menanam dari benih, diketahui bahwa tingkat perkecambahan rendah dan benih harus diajukan atau diberi sedikit asam untuk memecah mantel keras mereka.

Merawat Kana

• Tanaman ini membutuhkan pengairan yang baik, siramlah jika curah hujan sedikit dan lebih sering pada musim kering/panas.
• Berilah lapisan mulas disekitar tanah untuk menjaga kelembaban dan mengurangi gulma
• Sebagai bunga memudar, petiklah untuk merangsang agar berbunga terus.
• Potong setiap batang ke tanah setelah mengering.

Hama/Penyakit

• Siput, tungau laba-laba dan ulat.
• Karat, bercak daun jamur, bakteri yang umum.
• Mosaik kuning dan virus layu dapat terjadi.



Posted from https://blurtlatam.intinte.org

Authors get paid when people like you upvote their post.
If you enjoyed what you read here, create your account today and start earning FREE BLURT!
Sort Order:  
  ·  3 months ago  ·  


** Your post has been upvoted (27.85 %) **